7 Tips Anti Baper Soal Anak

        Suatu sore, ibu muda berjalan keliling kompleks sambil sibuk menyuapi anak yang digendongnya. Lalu ketemu tetangganya, seorang ibu yang juga sedang menyuapi anaknya.
Ibu muda: "Duuuh, seneng ya bun kalau anak lahap makan gitu. Anakku lagi susah makan nih."

Tetangga: "Iya ya? Kelihatan kecil gitu. Kurus banget sih. Walah kalau anakku tuh apa-apa mau. Sama sayur lodeh aja mau."

Itu kalau si ibu muda lagi sensi, bisa sakit ati lho, body anaknya dikomentarin. Padahal point nya kan, anaknya susah makan. Ya bantu dong, jangan malah dibikin down. Si tetangga kan bisa bilang," Nggak pa-pa ya dek..maem dikit-dikit nggak pa-pa asal sering."  (Sambil kasih perhatian sejenak ke anak si ibu muda).


Atau kalau si tetangga punya pengalaman, bisa diceritain aja dengan bahasa yang mendukung.
"Nggak pa-pa, masih belajar makan. Kalau mau, coba kasih makanan tinggi kalori, mangga, pisang, alpukat. Cari yang dia suka. Kita emang kudu telaten sama anak yang lagi belajar makan."


Gitu kan enak didengernya.
Tapi kadang ya gitu, kita butuh dukungan, eh orang lain malah bangga-banggain anak sendiri. Boleeeh banget. Tapi lihat sikon dong. Tunjukkan empati.

Lagi. Soal lahiran sesar.
Ibu A: "Duh masih sakit nih. Nggak bisa ngapa-ngapain."
Ibu B: "Halah, manja ah. Aku dulu juga sesar cepet kok. Seminggu udah begini begitu..bla..bla..bla.."

Tuh kan? Si ibu B malah fokus ke "aku".
Itu lho temennya mbok didukung. Kenapa nggak bilang,"Sabar..tar juga bisa ngapa-ngapain. "
Gitu aja dah bikin seneng kok.
Orang sehabis melahirkan itu proses recovery nya beda-beda. Orangnya beda, dokternya beda, biaya mungkin juga beda.
Ber-empati ajalah. Bukan berarti sok-sok an bikin seneng orang, tapi memberi dukungan.

Lagi ya.
Kali ini tentang anak sekolah.

Ibu X: "Gimana mah ranking si kakak?
Ibu Y: "Nggak tau ni mah, susah ya pelajarannya, merosot nih."
Ibu X: "Oh. Kalau anakku alhamdulillah sih, 90, 100...semua di atas KKM. Anakku tu belajarnya blablabla..les blablabla...."
Lalu si Ibu X berasa menyimak "Dunia Dalam Berita",  dunia anak Ibu Y 😁.
Dimana Ibu Y nyerocos terus soal anaknya, tanpa ada sedikit saran atau tips untuk Ibu Y.
Mungkin beda penerimaannya ya, misal Ibu X menanggapi dengan:
"Oh memang iya sih pelajaran sekarang agak susah. Nggak les kah ma? Atau ada masalah dalam belajar?"
Lalu dia bisa cerita tips atau pengalamannya hingga si anak bisa bagus nilainya.

Lebih enak kan dengernya.

Mau contoh lagi?

"Aduh, lupa mampir toko. Padahal susunya adek habis." Kata Ibu Kantoran saat ngobrol sama Ibu Kerja Dirumah.
Lalu Ibu Kerja Dirumah menanggapi sambil bercanda:
"Kasian lho anakmu. Masih bayi kok dikasih susu sapi. Tar jadi anak sapi lho."

Itu kalau si Ibu Kantoran lagi sensi, bisa panjang urusannya lho...hehe
Kan lebih baik kalau si Ibu Kerja Dirumah kasih saran atau tips tentang memberi ASI atau memerah ASI untuk stok di rumah selama ditinggal kerja. Atau apa kek yang bisa mendukung si Ibu Kantoran.
 
                                   
                   
                               
       Dan maaaasih banyak contoh lain di sekitar kita. Tentang bagaimana kadang seseorang memberi tanggapan tentang suatu hal, dengan tidak bijak, bahkan berpotensi menyinggung perasaan orang lain. Entah disadari atau tidak, disengaja atau tidak.
Sayangnya memang kita nggak bisa request orang lain untuk selalu berkata baik sih sama kita. Kan orang tuh bermacam-macam.
Maka yang perlu kita siapkan salah satunya adalah mental.
Sebagai seorang ibu, kita memang berhadapan dengan berbagai komentar orang tentang anak kita.
Tapi jangan kuatir moms. Anak Moms, pastilah Moms sendiri yang paling kenal dan tau apapun tentangnya.
Jadi nggak perlu baper soal apa kata orang.

Tips nya:

1. Percaya diri bahwa kita bisa jadi ibu yang baik bagi anak-anak kita. Caranya dengan terus belajar, terus update pengetahuan. Apapun itu.

2. Jaga mood ya. Biar tetep santai. Jangan apa-apa masukin hati. Tenang. Yang komentar jelek tentang anak kita, belom tentu dia lebih baik kok.

3. Ngadu...eh curhat sama suami atau orang terpercaya. Karena kita kan emang ingin didengar kan? Setidaknya bisa meringankan beban perasaan saat kita keluarkan isi hati.

4. Mencari lingkungan positif di dunia nyata maupun maya.

5. Meyakinkan diri bahwa setiap makhluk diciptakan dengan kehebatannya masing-masing, termasuk anak kita. Maka besar hatilah menerima anak kita, mau kurus kek, gendut kek..apapun. Percayalah, dia akan menunjukkan kehebatannya masing-masing suatu hari nanti.

6. Punya medsos? Bisa digunakan untuk sharing tentang suatu hal. Misalnya bergabung di grup yang diinginkan, terkait anak, misalnya grup tentang MPASI, tumbuh kembang dan lain-lain. Supaya kita makin banyak teman dan banyak ilmu baru, terutama untuk grup-grup yang di dalamnya memang ada ahli atau orang yang kompeten di bidang itu.

7. Kesabaran habis? Pingin meledak? Gawat nih! 😊 Hati-hati sama lisan. Sabar...ambil kertas, tuliskan kemarahan disitu. Baca sampai puas. Lalu sobek-sobek. Bakar. Biar lega. Biar tertumpahkan semuanya. Ya kan?

    Gimana? Udah lega? Hmmm...semoga kita dikeilingi orang-orang baik ya.
Sebagai sesama ibu semestinya saling mendukung. Setidaknya, kalau tidak bisa memberi solusi atas curhatan ibu yang lain, kita bisa jadi pendengar yang baik. Tidak perlu nyinyir, tak perlu nyindir.
Saling menguatkan 💕


                                     



                 


                                   







Posting Komentar

17 Komentar

  1. berpikir positif dan lingkungan yang positif memang harus selalu ya mom biar tetap waras jadi ibu muda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul...meski kadang ada masa sensinya..hihi

      Hapus
  2. positif thingkin dan berada di lingkungan positif sesuatu yang penting untuk bisa menjaga kewarasan para ibu muda y.

    BalasHapus
  3. Iya bener banget mam kalo yang diajak ngomong sensi jadi panjang kali lebar ya hahaha, emang kudu positif thinking dan saling mendukung intinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu..saling dukung mustinya. Setuju

      Hapus
  4. Iya bener banget mam kalo yang diajak ngomong sensi jadi panjang kali lebar ya hahaha, emang kudu positif thinking dan saling mendukung intinya

    BalasHapus
  5. Berkaitan dengan pemilihan kata yang diucapkan juga ya mba. Sebagai ibu boleh kok baoer, tapiiii jangan berlebihan. Dan fokusnya memoerbaiki diri dan belajar terus aja. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga, disatu sisi omongan orang bisa jadi koreksi juga ya..

      Hapus
  6. Masya Allah, bermanfaat banget tips nya mengingat aku juga sering galau ama kicauan tetangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Burung kaliiik...berkicau..hihi. Makasih mba..

      Hapus
  7. Makasih mbak tipsnya, memang kita harus hindari toxic people di manapun kita berada ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada ya toxic people...semoga jauh deh dari kita.

      Hapus
  8. Ini yang aku rasain dulu sebagai anak.. Mungkin dari mami ku baper, dan tersampaikan ke aku juga jadi nya baper juga.. Si ini aja bisa dpt nilai segini km juga harus bisa yaa.. Sedih rasanya.. Jadi kaya jadi pengalaman sebelum jadi orang tua..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah nular ke anak ya..hihi..musti ati-ati nih aku kalo pas baper .

      Hapus
  9. Aamiin, semoga kita semua dijauhkan dari toxic people dan didekatkan dengan lingkungan yang support kita ya mbak, terima kasih tips2nya, sangat bermanfaat :)

    BalasHapus
  10. Positif thingkin perlu bgt...tipsnya ok bgt nih bund mau praktekan juga ah

    BalasHapus